Jumat, 21 Desember 2012

BAKECOT

Hari ini tertulis tanggal (21122012), gosip- gosipnya sih katanya mau kiamat, alhamdulillah gosipnya gak bener buktinya gue masih bisa buat posting, hhee
gue gak habis pikir aja yah, gosip-gosip kayak gitu bisa beredar, emang gak percaya sama Allah lagi apa?
Astaghfirullah.
cukup-cukup,
gue sekarang mau ngebahas judul diatas, ingetin gue yah kalo lupa #okesup

Bakecot, mungkin gak asing ditelinga kalian pastinya, emang gak asing tapi ini asing banget tau gak lu.
coba lu searching di mbah gugel, pasti yang keluar sejenis spesies yang licin dan unyu itu, ahha
itu bekicot..
coba aja ngomong bakecot sampe berbuih, pasti pelapalannya sejenis tapi tak serupa.
bakecot tidak sama dengan bekicot, kenapa???
karena mereka dari golongan yang dibilang kayak langit dan bumi, kalo dikawinin juga, gak tau mau jadi apa anaknya.*mikir

pusing gue mikirinnya, mending kita cerita dulu nanti gue lanjutin deh..
ohya, seminggu yang lalu, dosen gue ngasih tugas kewirausahaan yang prakteknya itu jualan..
kita disuruh jadi pedagang juuuukk. ini adalah tugas kelompok dan gue pengen beradaptasi dari temen-temen gue yang sering bareng-bareng. #temanguegakbermaksudninggalinkalian.
jadi gue harus misah sendiri dan mencari anggota yang masih kosong

kucari dan selalu kucari
kelompok baruku

yah, begitulah nasib gue, harus berkelana mencari kawan, hasilnya gue berempat. saat itu gue bingung mau jualan apa, gue dapet pendapat dari sepupu gue, kalo pisang karamel yang udah jadi dan langsung digoreng. lalu gue berdiskusi sama semua temen kelompok. dan mereka setuju tapi salah satu teman gue, pengennya buat sendiri. jujur aja, gue gak bisa. yaudah gue usaha aja, dan beli barang sana sini..
temen gue (sebut saja bunga bangke) dia itu kelompok gue tapi dia lebih care sama kelompok lain.
gue gak habis pikir sama dia, mau-maunya aja dimanfaatin sama mereka. gue gak sirik cuma dia harus memprioritaskanlah kelompoknya terlebih dahulu. *guekesel

Planning buat pisang karamel pun dibatalin, kami cari ide lagi sama mala dan dibantu si febi (red : sepupu).
Mala coba nelpon emaknya buat minta saran, kalo bahan utamanya pisang enakkan diapain. gue gak sempet denger karena gue sibuk buat nyiapin peralatan masaknya. *guekanrajin
lalu kami coba buat pisang yang digulung dengan adonan tepung yang diberi coklat, lalu goreng..
kemudian setelah mikir terlalu panjang buat ngasih nama buat ni pisang, gue yang lagi asik nyupir (red :nyuci piring)dikamar mandi, gue tercetus dengan spontan BAKECOT, febi dan mala pun setuju dengan ide gue, gue suruh mala buat ngedesign labelnya.

label yang labil banget

"gue emang agak familiar dengan bakecot ini, jadi sebelum meluncurnya hasil bakecot, gue searching di mba gugel eh yang keluar bekicot (sejenis siput) ya udah, gue pakek ini BAKECOT :D"

Setelah perjuangan gue begadang cuma buat jualan kayak gini, tapi hasilnya lumayanlah 

contoh barang

Sumpah pegel abis badan gue ngerasain si tuo ini. Mala aja bela-belain tidur dirumah gue biar perkara cetar ini selesai.huftt, mata gue pun udah gak bisa ditahan lagi, alhasil kurang tidur banget dah..
besoknya gue dan mala, jualin ni bakecot, jualan pun laku dan salah satu temen gue (yang bunga bangke itu) harus melayani tugas kelompok lain dan kami telantar dengan usaha yang dibilang lumayan.
gue kesel aja, dengan kejadian kayak gini. emang apa bedanya dia sama gue sih. padahal dia itu mengabdi karena ada kelompok gue. lebih baik gue sama mala hidup dalam kegelapan tapi ada cahaya terang dibandingkan hidup dipenerangan tapi kegelapan yang bertubih-tui datang #ngomongapagua.
yah tapi tetep bersyukur ajalah, diberi kelancaran dalam pembuatan ni bakecottt :D
Dengan bisnis amatiran ini, temen-teman gue banyak yang mensuport buat mengembangkan bisnis ini. yah doain saja semoga ada kelancaran, insya Allah dijalanin :)

kemudian ada salah satu temen juga yang mau ikut kelompok gue, dan gue ogah.kenapa? karena setelah selesai dia seenaknya aja masuk kelompok, pakek bilang "ni gue sumbang 100 rbu" . gue tetep aja gak mau. gue gak suka orang yang mau enaknya aja. susah loh buat bakecot ini. kalo duit 100rb aja gue punya. 200rb, 300rb gue punya so gak usah songong donk. dia pikir dengan duit masalah bisa selesai, oh no ! . buat gue harga diri gue lebih mahal dari duit 100rb *sumbingdiki. gue emosi bangetlah..

Pokoknya, dengan kejadian semua ini. kita harus lebih spesifikasi dalam memilih usaha dan teman.
kemudian. " jangan biarkan harga dirimu rendah cuma karena duit 100rbu, 100rb gak ada artinya, yang berarti gimana usaha kita yang dijalankan selama ini dihargai dan di support dengan baik ".

ywdh see you, I'm sleepy because my eyes are fragile :D








Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Selesai berkomentar ucapkan Alhamdulillah
@tiameirizta