Jumat, 13 September 2013

Birokrasi LULUS

Susah banget ya hidup di Negara yang penuh dengan birokrasi. Birokrasi di Indonesia lumayan sulit setelah gue pikir-pikir. Mau lulus kuliah aja susah, mau lulus kerja aja susah dan sebagai cewek juga susah kalo misalnya mau nyatain cinta sama cowok yang kita suka *curhat.

Bahasan yang menarik juga kalo dipir-pikir. Birokrasi di Indonesia itu ribet banget dah, mau kuliah harus ada ini dan itu. Makanya banyak orang-orang di Indonesia ini pusing dan gak mau ribet, makanya mereka melakukan jalan yang  menurut mereka lebih instan. Di Negara kita mah udah gak hitung lagi yang kayak gitu, dari yang nyata sampe gak berwujud aja mungkin udah jutaan.

Itulah, karena hidup itu gak mau ribet. Gue juga orangnya gak mau ribet tapi gue kadang suka meribet-ribetkan masalah sebenernya gak seribet-ribetnya ribet. *mikir

Itulah kenapa sampe sekarang gue belum bisa sidang-sidang. Birokrasi dikampus gue tuh ribet banget. Minta tanda tangan ini-terus-itu-terus-ini lagi. kapan ini-itu selesainya coba??. Kalo masalah itu sih bisa diatasi ya soalnya memang bisa diselesaikan tapi kalo masalahnya TOEFL, itu berat banget.




Gimana gak berat coba, kemampuan harus disamakan sama skor minimal. Yah menurut gue itu gak bisa bangetlah, wajar aja Indonesia gak bisa maju kalo kemampuan harus disamakan sama nilai. Nilai bisa aja dimanipulasi, coba kemampuan/skill  mana ada yang namanya manipulasi.

Missal A dan B berlomba-lomba buat mendapatkan hati si cewek. Antara A dan B, nilai toeflnya si B lebih bagus dari pada si A. karena cewek itu pengen banget keluar negeri jadi si cewek ini ngetes kedua cowok itu buat melakukan percakapan singkat. Dari kedua itu ternyata si cewek lebih milih si A. karenakan si B, ngomong I Love U aja susah. *hahahha

Haduh ceritanya jadi ngaco, iya itulah skill is more important. Jadi seharusnya kampus gue itu membuat syarat sidang  jangan ribet banget. Jangan membuat beban mahasiswa yang hampir abadi itu strees. Ya, yang namanya toefl itu gak bisa disamakan dengan skor minimal buat sidang donk. Itu namanya merusak otak mahasiswa. Gimana kalo mahasiswanya itu strees karen gak nyampe-nyampe skor yang dituju dan masuk psikiater kan gak lucu.


Ahhh pokoknya birokrasi di INDONESIA ribet. Kalo gini terus makin banyak mahasiswa abadi dikampus dan makin calon penggangguran yan terkena penyakit toeflisisasi…

6 komentar:

  1. Setuju banget mba :| yang katany bertujuan buat kebaikan mahasiswa, tapi kalo carany kayak gitu bukannya baik, tapi bikin stres mahasiswa. Jadi beban pikirannya. Pokokny setuju dah sama opini mba :D heehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ken, pinter2 toefl deh..biar gak kelamaan lulus..hooho

      Hapus
  2. jika terus bgini, sampe kiamat kurang tiga detik pun, indonesia akan tetap bgini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jadi buat apa sih pemerintah buat kebijakan kayak gini.. Bukannya orang semakin berusaha malah mencari jalan pintas yang salah...
      Indonesia aku harap perubahan..

      Hapus
  3. iaa ribet, kayak kisah sinetron cinta fitri. :D
    Anyway, selamat ya yang udah lulus toedfl. akhirnya lulus juga *:

    BalasHapus

Selesai berkomentar ucapkan Alhamdulillah
@tiameirizta